Prolog
Aha!!! Spanyol!!! Liburan ini amat sangat berharga buat gue. Rencana gue yang awalnya cuma pingin liburan di Jakarta dan ke Bandung buat ngejenguk opa, berubah drastis ketika dikejutkan dengan kedatangan Tio (om) gue. 

Tio Tris yang kalo gak salah kerja di Mondragón Corporación (Madrid) dan trus menerus tinggal sampai nikah di Spanyol pulang buat menjenguk opa. Katanya Tio sih kangen sama tanah airnya setelah kurang lebih 4 tahun gak pulang ke tanah airnya. Tio pulang sama Tia (tante) Andrea.

Setelah 3 hari disini, Tio rencananya pulang lusanya dan mau nyari tiketDan inilah awal berkah gue. Tio nanya ke gue, Liburan gak kemana-mana nih sang? dan gue jawab “gak om, paling juga hangout para amigos (bareng temen)”. Mendengar jawaban gue itu, Tio nawarin buat liburan di rumahnya. Gue agak nolak awalnyadipikiran gue duit siapa juga kesanaMelihat muka gue yang bingung, Tio langsung ngomong “Udah, tenang aja masalah tiket PP om aja, kan om dapet bonus dari kantortapi buat jajan bawa duit sendiri kamunyakalo gak kalau mau keluar nanti sama Tio y Tia”.


Mendengar tawaran yang amat sangat menarik itu, pastinya gue gak nolaklah ya. Dan setelah itu Tio sama Tia minta ijin nyulik gue ke ortu gue. Setelah melalui debat yang sengit dan lewat rubber-set, (oke gak segitunya juga) akhirnya gue diperbolehin ikut. Gue sebenernya udah pernah kesana sekitar 3 tahunan yang lalu waktu Tio nikah dimana ia ngundang seluruh keluarganya. Maka diputuskanlah tanpa siding isbat bahwasanya gue liburan ke Madrid :D yyyeeeeeeyyyyyy

Sebelum berangkat, ortu bilang “Janji jangan macem-macem disana, walaupun bisa bahasanya tapi kehidupannya beda lho.”. Dan ditambah dengan ancaman Tio kalo gue ngelanggargue bakal gak dipulangin (oh thanks God, walaupun gue tau itu mission impossible). Akhirnya kami siap-siap envasado (packing) dan esoknya siap vamos a espana (menuju Spanyol).

12.6.2011 – Jakarta to Singapore
Yap tiba D-day, jadilah gue berangkat menuju Spain, naik getek bernama Singapore Airlines SQ-963. Lewat armada ini kita harus transit 2 kali di Singpura dan Dubai. Selain ganti pesawat, mungkin juga ganti pilot dan pramugari. (ok, I know that’s garing)

Berangkat jam 19.15an dari Bandara SoeHat, setelah delay hampir 1 jam. Singapore Airline Boeing 777-300 akhirnya take off hampir bersamaan dengan Lufthansa dan Emirates (mungkin gak tau jalan pilotnya). Baru terbang 30 menit langsung dikasih prioritas breakfast meals. Setelah terbang 1 jam 40 menitan, kita nyampe di Terminal 2 Changi Airport.


Turun dari gedek terbang tadi, kita langsung naik skytrain ke terminal 3 dan langsung ke free internet counter, (download sepuasnya disini). Gak banyak yang berubah di terminal ini, paling yang baru cuma Halal Food di Lantai 3. Transit 3 jam di Terminal 3 Changi gak bosen-bosen amat, soalnya banyak yang bisa gue kerjain. Ngenet, ngegame, ngobrol sama Tio-Tia dan mikirin bokep (ini gak bener) serta hal-hal yang gak penting.

13.6.2011 – Singapore to UEA
Waktunya boarding pass di Gate A buat terbang ke UEA dengan Singapore Airlines jam 01.20 waktu Singapura. It’s great flight with great plane…. Di perjalanan yang agak panjang jam itu, tetep aja kerasa nyenengin, soalnya selain dapet makanan yang baik dan juga entertainment yang keren. Private TV dengan layanan video, music, language learning, hot news, dll. Gak terasa udah berjam-jam terbang dan pesawat sudah melintas di timur tengah, dan bentar lagi kita transit.



Nyampe di Dubai, sama kaya pas di Changi, gitu aja. Sepanjang mata memandang, pesawat bertebaran (that’s right, ini namanya bandara). Kita naik train ke baggage claim, kita transit kira-kira 2 jam untuk menuju Madrid solanya peswat SwissAir yang bawa ke Madrid delay. 



And dimulailah ajang nganggur kita dengan menikmati segelas starbucks dengan harga yang “agak” murah. Sebelumnya kita check in online dulu di counter SwissAir, keren banget and patut diacungi jempol karena check ini cukup dengan peralatan komputer yang tersebar cukup banyak di Terminal B tergantung maskapainya, soalnya gak perlu antri. SwissAir menuju Madrid udah siap dari 1 jam yang lalu, saatnya boarding…



Akhirnya gue terbang pake SwissAir LX-2024 yang take off-nya alus banget, menuju Spanyol, walaupun jurusan aslinya Swiss (dikira bis pake jurusan), selama kira-kira 4 jam. Baru terbang se-jam-an, kita udah dikasih sandwich, orange juice sama coklat. 


Jam 1 siang, kita udah lewat di atas Semenanjung Iberia, kira-kira 2 sampai 3 jam lagi bakal nyampe di Aeropuerto De Madrid Barajas, kita dibangunin sama air crew buat lunch. Sekali lagi kita dapet prioritas buat dibagiin halal meal. Cuaca cukup bagus soalnya musim panas, jadi turbulance jarang ada.

13.6.2011 – Aeropuerto De Madrid Barajas, Spanyol
Tepat jam 2.43, kita tiba di Aeropuerto De Madrid Barajas, gue nilai ini bandara lebih luas dibandingin Changi. Dan petualangan gue di negeri matador pun siap dimulai.

 
DEVIANCE EN MADRID……

To be continue….