Another show time...
Nah ketemu lagi nih... setelah vacum cleaner lama banget gara-gara ujian yang gak habis-habis dan mumpung lagi masa liburan, yeeyy, libur telah tiba, libur telah tiba.. hore.. hore.. hore.. ho..re.. (oke, suara gue gak bagus bagus amat) jadi gue mau lanjutin ngedongeng kehidupan gue.

Lanjut dari pengalaman gue yang gak mengenakan di Jakarta, akhirnya gue terbang sama keluarga gue ke BSD, Tangerang. Setelah berkelana mencari rumah yang paling nyaman, asri, adem, ayem, gede, ada ac-nya, ada kolam ikan, kolam renang, kulkas 3 pintu dan tv 40 inch (oke itu cuma bohongan), akhirnya gue pindah ke BSD (Bumi Serpong Damai) sektor 1.1 Jln. Pinus II blok D2 no 34.


Awalnya gue gak kerasan, gimana mau kerasan coba kalo waktu itu sepi bgt. Tetangga sebelah kanan gak ada, tetangga sebelah kiri gak ada, depan rumah cuma ada taman bermain, sampai-sampai kita gak punya RT (oke gak sampai segitunya juga). Waktu selalu berlalu begitu cepat hingga kita tak menyadarinya (ceilah)... sampe akhirnya komplek yang dulunya terpencil sekarang udah terkenal (mungkin gara-gara gue tinggal disana kali).

Posisi rumah gue bisa dibilang strategis, di depannya ada lapangan serbaguna yang bisa dipake buat apa aja, mulai dari maen bola, basket, bulutangkis, pingpong, hajatan, lomba 17an, mancing, golf ato bowling. Bahkan bisa buat pacaran, tidur, mandi, nonton TV, nyapu, nyuci, nyetrika (itu lapangan ato kost-kostan?).

Setelah setahun tinggal disana, kanan-kiri, depan-belakang dan atas-bawah rumah gue udah ada yang nempatin. Gue juga udah mulai punya banyak temen disana, mulai dari temen sekolah, temen sekompek. Gue juga mulai kenal penghuni komplek sana, mulai dari pak RT, pak RT, satpam komplek, tukang kebon, tukang sampah, tukang parkir, tukang roti, tukang siomay, tukang batagor, tukang pukul, tukang palak, tukang jahit sampe tukang maling pun akrab sama gue.

Disana gue tiap hari maen, entah maen bola, maen basket, maen pingpong, maen bulutangkis, maen gampar, maen tendang, maen pukul, maen fitnah, maen tangan dan masih banyak lagi. Jadilah hidup gue di BSD sesuai dengan ekspetasi gue.

BSD adalah tempat dimana gue ketemu sohib-sohib gue, mulai dari Yudis aka Jepang I, Kintaro (adeknya Yudis) aka Adit aka Jepang 2, Ralf aka Alep aka Badak, trus Sulaiman aka Shaman aka Pitak, Egi aka Kidal dan masih banyak lagi. Kita kenal gara-gara suka maen bola bareng, entah gimana cara kenalan, ketemu dan ngobrolnya dulu, pokoknya tau-tau aja udah akrab.

Seingget gue sih waktu itu Yudis yang punya bola kulit dan adeknya, si Kintaro, lagi maen passing-passingan. Gak lama kemudian munculah bocah-bocah lain termasuk gue (dimana kita ini gak punya bola kulit) yang biasanya main pake bola plastic buat main di lapangan. Ngeliat si Yudis yang bisa dibilang kaya karena punya bola kulit (ini definisi kaya di jaman itu) akhirnya kita ngajak mereka main dengan bola dia (yah intinya kami memanfaatkannya).

Disana gue sama temen temen gue yang suka maen bola bikin team namanya SAITAMAN FC, katanya Yudis, dimana dia yang buat nama itu karena dia kaya, waktu itu kan World Cup 2002 di Jepang kan ada stadion namanya SAITAMA terus karena di depan rumah gue dan Yudis ini ada lapangan, dan kita ingin buat jadi stadion, akhirnya kita pake nama SAITAMAN. (oke saya masih bego saat itu, gak ngerti filosofi dari nama)

Team ini bisa dibilang ter-mas-hur, ter-mbak-hur atopun ter-adek-hur seantero BSD (alah apa bae ini) dan terkenal di dunia maupun akhirat. Hampir tiap hari tim ini banyak ditantang sama tim dari blok lain, sektor lain, komplek lain, kota lain bahkan sampe planet dan dunia lain.
Dah lah segini dulu, gue lanjut besok aja yes. Lagi banyak pikiran kososng ini.


Anyway stay tune yes and to be continue….