It’s time to begin.......
Sebelumnya terima kasih sebesar-besarnya kepada Allah SWT, ortu gue, temen-temen gue, fans gue dan smuanya yang udah dukung gue buat nulis kisah hidup gue, karena tanpa anda semua saya gak bakal bikin lanjutan cerita ini.

Okey, udah sampe mana ya gue cerita? Ah gak penting lah, cek langsung aja.

Sekrang cerita hidup gue di Jakarta, kota yang keras dimana harus kuat dari kerasnya hidup dan banyaknya para pencari kerja disini (tapi kan gak cari kerja? Ok that’s my bad). Cerita gue di Jakarta mungkin dikit, karna gue Cuma tinggal selama 1 tahunan di ibu kota ini, tapi daripada naanti pada penasaran, oke lah gue umbar.

Kehidupan gue di Jakarta bermula kteika bonyok gue dateng ke Blitar sama kakak gue, dan saat ini gue baru tau gue punya kakak, buat ngambil gue buat dibawa ke Jakarta, pertama sih gue gak mau, tapi setelah melalui sidang isbat dimana gue di bujuk dan dirayu sama bonyok dan nenek gue, akhirnya gue mau. (akhirnya). Dengan syarat (kecil-kecil udah banyak maunya, apalagi gedenya) gue mau kakek-nenek gue yang udah ngerawat gue dari kecil ikut. Akhirnya berangkatlah gue sekeluarga besar ke Jakarta.

Di Jakarta gue tinggal di Kebon Jeruk, soalnya bokap gue masih kerja di Kejaksaan Negeri Kebon Jeruk yang deketnya RCTI. Gue kecil akhirnya dimsukin ke TK deket rumah gue (di Blitar belum lulus Tk gue). 

Gue yang belum kebiasaan ngomong bahasa Indonesia yang baik dan benar susah bergaul sama anak-anak gaol Jakarta, yang sejak kecil ditanamkan dalam berkata n bergaul mengunakan kata “Lo dan Gue” (gak pake End tapi ya), jadilah gue yang cuma bisa ngomong bahasa baku, persis seperti kata-kata yang ditulis di kamus pkokny, disebut BOPUNG alias Bocah Kampung.

Gue di Jakarta gak punya banyak temen, ya walaupun temen gue banyaknya gak bisa diitung dengan jari. Temen gue waktu itu cuma 5-7 anak (ya, maksudnya jari ikan tadi). Itulah sebabnya gue ngerasa kehidupan ini tidak sesuai dengan jiwa gue (ceilah bang) dan gue gak betah tinggal disana dan minta ke bonyok gue buat balik ke Blitar, tapi semua hal yang kulakukan hanyalah sia-sia belaka (sok puitis amat).

Tapi lama-lama akhirnya gue punya banyak temen setelah gue menunjukan bakat yang di gariskan dan ditakdirkan oleh Tuhan. Ya apa lagi kalo bukan keahlian gue memainkan si kulit bundar serta menarikan kuas di atas kertas (ajegile bahasanya tinggi amat bang). Gue kecil udah diasah kemampuan bermain bola gue sama bokap gue yang dulu bercita-cita jadi pemaen bola di Maluku sana. Akhirnya gue masuk ke SSB, tau gak kepanjangannya? Ya betul sekali, Sekolah Sangat Biasa. Jiah bukan bang, tapi Sekolah Sepak Bola, gue masuk SSB Macan Kemayoran di JakSel.

Hampir setahun berlalu, cerita hitam nan kelam menghampiri perjalanan hidup gue. Waktu gue ikut kejuaraan SSB di GBK, tulang kering gue bengkok akibat adu kaki sama musuh gue, waktu itu gue harus istirahat minimal 2 bulan. Gak cuma itu gue juga disuruh berhenti maen bola sama nyokap gue, tapi untungnya bokap gue ndukung gue buat mju terus menggapai impian gue.

Awan hitam pun masih belum mau pergi dari kehidupan gue di Jakarta, mulai dari banjir tiap tahunnya, sampe rumah gue kebakaran. Gara-garanya tuh tetangga gue yang rumahnya berjarak 2 rumah dari rumah gue, pembantunya njatohin lilin dan nyamber kain, jadilah rumah gue di lalap si jago merah meriah segila-gilanya.

Kebakarannya sih parah, 34 rumah di blok itu kebakar, 1 orang tewas (pembantu yang tadi), 34 perak dan 12 perunggu (heh gak usah pake bercanda itu).  Alhasil rumah gue yang indah (sok) tinggal puing doang, untungnya barang-barang berharga masih bisa di selametin plus yang terpenting nyawa terselamatkan. 

Stelah itu gue sekeluarga tinggal di pengungsian selama 5 hari diaman tiap hari cuma makan mie doang. gue juga harus putus sekolah selama itu (mbolos kalo cuma 5 hari mah), akhirnya gue sekeluarga pindah ke Tangerang dan nenek-kakek gue balik ke Blitar. Kepindahan gue dari Jakarta mungkin bawa berkah buat gue sampe saat ini.

Segini dulu deh ceritanya. Mau tau kelanjutannya? Mau tau kemana lagi gue berkelana? Apa hal menarik ato menyedihkan yang gue alami? Mau tahu? Caranya tinggal ketik REG  KOPET (heh bercanda itu, garing tau)


To be continue ya….