"Siapa kamu? Dari mana kamu? Dengan siapa? Sekarang berbuat apa?" 
Oke itu tadi bukan lirik lagu dari Kangen Band. Itu tadi pertanyaan yang sama dan selalu gue terima saat gue harus pindah-pindah sekolah akibat krisis ekonomi yang melanda Indonesia, oh maaf bukan, karena pekerjaan bokap gue yang jadi Kejagri.  Dan inilah cerita awal mula gue terbentuk dan ber-journey di bumi ini.

Gue lahir dengan nama yang amat sangat lengkap bagi sebagian orang Jepang, tapi cukup pendek bagi sebagian orang Indonesia. Febriananda Wisang Rossendhy, itulah nama yang tertera di akte lahir gue, entah benar atau tidaknya silahkan tanyakan ke kantor polisi terdekat. 



Gue lahir di sebuah rumah sakit di kota yang di juluki Paris-nya Indonesia, ya kota Malang, Jawa Timur. Ya walaupun di akte tertulis Blitar namun menurut legenda yang udah turun temurun dipercaya sama keluarga, gue benar adanya lahir di bhumi Malang.



Tanggal kelahiran gue pun sempat menyebabkan perdebatan turun temurun. Menurut akte lahir, gue lahir pada tanggal dimana orang-orang sedang memadu asmara, yap Hari Valentine, tepat 14 Februari tahun 1994 pukul 23.23. Namun misteri tak berhenti disitu saja, nenek gue keukeuh kalo gue lahir tanggal 15 Februari. Dan setelah ditelisik nenek gue ternyata memegang teguh sistem penanggalan Jawa dimana menurut mereka jam setelah magrib dimasukan menjadi hari berikutnya.


Namun ada sebuah misteri yang hingga saat ini masih gue penasarkan (ini bahasa apa coba, penasarkan). Kenapa bayi yang lahir tanggal 14 Februari gak dikasih nama Valentino atau Valen gitu? (ok, itu cuma harapan gue doang). Nama gue ternyata mengandung makna yang maha dahsyat menggelora.
FEBRIANANDA = Anak yang lahir di bulkan Februari 
WISANG = diambil dari tokoh wayang (WISANGGENI) dan diharapakan bersifat berani, dan tak takut gagal 
ROSSENDHY = diambil dari Rose dan Shendhy, diharapkan mampu mengharumkan keluarga.
Gue kecil, sekitar umur 2 tahun, tinggal di Blitar bersama kakek nenek gue. Soalnya bonyok dan kakak gue waktu itu ke Jakarta. Gue tinggal di Blitar sampe umur 5, oleh sebab itu gue bisa ngomong jawa, walopun itu ngoko (kasar) dan sama seperti Wisanggeni, gue juga ak bisa ngomong krama (sopan).

Masa kecil gue di Blitar kayaknya gak ada yang mengesankan, cuma perjalanan hidup yang tidak ada ujungnya (oke, ini sok puitis). Paling juga yang gue inget, waktu gue umur 5thn dan saat itu gue duduk di bangku per-TK-an, gue udah pernah suka lawan jenis, pers lope gitu lah.

Sebut aja namanya Bunga, dengan nama dan suara yang disamarkan. Oke ini bukan reportase, dan dia juga bukan korban pelecehan gue. Hampir tiap hari gue plototin tuh doi (note that I’m not prevent !!), dalem hati gue ngomong, itu cewek kok cakep, putih, cantik, perfect deh menurut gue dulu, iya itu dulu banget.

Hampir tiap hari juga tuh gue naik sepeda standing-standingan kaya orang sakaw lewat rumahnya. Iya. lewat doang dan cuma liatin rumahnya doang. mungkin pikiran gue berkata “kok rumahnya bagus banget ya, kalo dimaling dapet berapa ya?” (oke, anda hilang fokus). Walopun gitu aja, gue udah seneng banget (kasian amat idup gue ya).

Waktu gue TK tuh imajinasi gue tuh gede banget, gak kaya sekarang, bokep doang pikirannya. Imajinasi liar waktu kecil gue itu gue tuangin ke dalam gambar, entah takdir ato bukan guru TK gue ngeliat gambar gue dan katanya sih bagus pake banget (pake banget ya, ingat pake banget). Mungkin gambar gue sebanding dengan lukisannya Da Vinci (oke maaf, ini hanya imaginasi waktu kecil gue). Akhirnya guru gue ngirim masterpiece tersebut ke kejuaraan se-Jawa Timur, dan gue juara 2 coy. Gambar itu juga pernah masuk majalah (gue lupa namanya, mungkin Trubus kali).

Mulai dari situ gue yang dulunya gak terkenal berubah mnjadi anak yang ter-famous di kalangan warga TK dan sekitarnya. Setelah itu hubungan gue ma Bunga jadi deket, tapi mungkin dia bukan jodoh gue kali karna tak lama kemudian hidup glamor bagaikan artis gue di Blitar berakhir karena gue dibawa bonyok untuk tinggal di Jakarta.

Dan beralihlah kita ke cerita gue merantau di Jakarta. ibu kota dengan keganasan hidupnya. Tapi ntar dulu deh ceritanya, capek gue ngetiknya. oke ya? Bye… 


to be continue…